Oracle

Pada tahap pertama (sebelum lebih dari 1.000.000 pengguna terhubung ke Protokol), Oracle ditutup dan hasil pemeriksaannya hanya dapat tersedia secara eksternal. Tapi apa sebenarnya yang dilakukan Oracle?
Jika Protokol membahas masalah penyatuan berdasarkan prinsip: "sentralisasi adalah pilihan terakhir, penyatuan berguna", maka Oracle berfokus pada pembuatan sistem evaluasi dan analisis terdesentralisasi secara bertahap dari entitas NFT orde kedua.
Untuk tujuan ini, NIFTSY menerapkan sistem transisi "sederhana ke kompleks": pada tahap pertama, penilaian - evaluasi aset berdasarkan parameter kuantitatif dan temporal - dikembangkan. Pada tahap kedua, pemungutan suara oleh berbagai aktor sistem Web 3.0 (kontrak pintar, orang, AI, pemilik berbagai super-node DDS, dll.) ditambahkan, yaitu, lahirlah anti-penipuan klasik. Akhirnya, yang terakhir adalah tahap penerapan reputasi transaksional aset dari saat asalnya hingga akhir keberadaannya (membakar, mengirim ke alamat "abadi", dll.) Dan di sini metodologi sintesis AI-analisis sudah berfungsi, yang tidak mungkin tanpa data besar (mengapa ada transisi langkah demi langkah dari penilaian ke anti-penipuan klasik dan hanya dari itu ke aspek AI) dan bekerja melalui mekanisme ZK pada awalnya.
Mari kita jelaskan secara singkat prinsip-prinsip sistem penilaian dan sistem anti-penipuan, dibuat atas dasar itu, karena pada tahap pertama (sebelum rilis penuh dan mendapatkan basis klien lebih dari 1.000.000 orang) semua hasil sistem ditransfer ke Protokol dan sumber eksternal secara eksklusif melalui ZK-mekanika, seperti yang disebutkan di atas. Namun, data tersebut dapat diberikan oleh Oracle lainnya.
Pertama, Oracle menggunakan sumber terbuka yang memungkinkan:
  1. 1.
    register DDS;
  2. 2.
    Buka data dari oracle lain;
  3. 3.
    Laporan statistik di pasar;
  4. 4.
    Data yang lain.
Jadi apa fungsi dari Oracle? Pertama: Oracle didasarkan pada model primitif dari reputasi transaksional, yaitu: kriteria kuantitatif (jumlah aset dalam NFT, jumlah pecahan NFT; harga awal aset, dll.); kemudian - kriteria temporal (ketika NFT dibuat, ketika aset yang diinvestasikan "dibuat", posisi apa yang dipegangnya dalam peringkat umum, di mana perdagangannya, apa itu likuiditas, apa partisipasi dalam DEX-, dll. dll.); kriteria subjektif: analisis Twitter & Reddit (selanjutnya kriteria positif/negatif), dll.; analisis aktivitas sosial dalam kelompok resmi (jika mungkin) atau yang paling populer - TOP-10; analisis hasil pencarian (juga skor plus/minus - langkah selanjutnya).
Jadi bagaimana Oracle akan membantu Protokol untuk berkembang? Ada sebanyak 10 bidang interaksi utama timbal balik (jadi tentu saja daftar ini terbuka/tidak lengkap):
  1. 1.
    Oracle tidak memungkinkan penggunaan NFT untuk aktivitas "kotor" di luar komunitas lokal, yaitu secara lokal - ya, Protokol dapat digunakan oleh pengedar narkoba dan penjahat jenis lain, sama seperti alat lainnya, tetapi begitu mereka pergi ke luar - reputasi mereka buruk sangat berkurang (dan bukan oleh kami, tetapi secara otomatis). Jadi segala sesuatu di dunia ini dapat memiliki kemampuan konsumsi negatif, dari pisau dapur (alat paling umum kejahatan rumah tangga) hingga TV, tetapi pada akhirnya semua bermuara pada apakah alat itu awalnya dibuat untuk aktivitas positif atau negatif.
  2. 2.
    Oracle memungkinkan penilaian pasar yang objektif dan inilah cara lahirnya Indeks: Indeks NFT Terdesentralisasi Pertama, yang mengevaluasi tidak hanya proyek-proyek teratas tetapi juga reputasi transaksional mereka. Dalam satu format terukur. Indeks, yang bersifat kuantitatif, terdiri dari rasio sejumlah indikator yang berbeda, yaitu memperhitungkan kualitas entitas: NFT, aset awal, hubungan peserta transaksi, dll.
  3. 3.
    Oracle juga memungkinkan pengguna Protokol, pasar mana pun yang mereka masuki, untuk memperoleh informasi objektif tentang penilaian aset, tanpa keterlibatan langsung dari entitas penilaian (lembaga pemerintah, bank, pialang, pasar itu sendiri, dll.): murni atas dasar model primitif. Pendekatan inilah yang memungkinkan penskalaan tingkat Oracle secara virtual tanpa batas: cukup untuk memenuhi persyaratan untuk menyatukan data yang disediakan.
  4. 4.
    Selain itu, Oracle memiliki potensi untuk analisis sekunder, misalnya: menyimpan NFT langka melalui apa yang paling sering terjadi? Atau bagaimana menemukan anomali DDS dan mengubahnya menjadi NFT? Artinya, Oracle menjadi penyedia data besar dalam dirinya sendiri.
  5. 5.
    Oracle memungkinkan untuk mencari anomali dari urutan yang berbeda dan dengan demikian berfungsi secara formal sebagai protokol, tetapi sudah dalam arti lain - sebagai alat untuk penyatuan pasar, industri, dll Mengapa diperlukan? Contoh paling sederhana adalah ada pasar likuiditas tunggal di mana semua peserta mendapat hasil, tidak hanya mereka yang menggunakan praktik paling canggih untuk mencegat likuiditas ini.
  6. 6.
    Oracle melewati tahapan: penilaian - anti-penipuan klasik - AI-anti-penipuan dan pada akhirnya - dapat menjadi salah satu alat tidak hanya untuk analisis penuh pasar NFT dan terkait dengannya (poin 4 di atas), tetapi juga penuh DAO, di mana ketergantungan pada sumber daya manusia akan minimal dan dengan demikian akan menjadi alat semi-otonom untuk integrasi Protokol. Contoh: SaO terhubung ke DAO - dan mulai menguji Protokol dalam salah satu kasus (di sini kami mengembangkan algoritme implementasi pembaruan/penambahan tersebut dan terus menerus: dalam mode mandiri). Sekarang ada masalah oracle terpusat dan jelas harus diselesaikan cepat atau lambat: Proyek hari ini dapat menawarkan jawaban konseptual untuk pertanyaan yang membara ini.
  7. 7.
    Oracle memberi setiap orang kesempatan untuk menjadi seorang analis. Dan itu adalah lapisan perkembangan yang terpisah dan besar, seandainya Protokol tiba-tiba mencapai puncak evolusi. Atau, lebih tepatnya, ketika: apakah Anda seorang pedagang dan manusia atau hanya skrip sederhana yang bertanggung jawab atas kerja sensor sistem IoT sederhana, Anda memiliki akses ke Protokol melalui Oracle: baik masuk (pengisian data) dan keluar (pengisian data) analisis aktual data yang terletak di repositori Proyek) operasi.
  8. 8.
    Salah satu implikasi terpenting dari pembuatan Oracle adalah ekosistem lengkap untuk bundel DeFi+DEX, DeFi+NFT, NFT+offline, dll. Bagaimanapun, setiap entitas yang diberi token harus dievaluasi entah bagaimana. Ketika ada format evaluasi, itu lebih mudah daripada ketika Anda harus datang dengan kriteria baru dan baru berkali-kali.
  9. 9.
    Karena Oracle dibangun di atas model reputasi transaksional - Oracle dapat digunakan oleh layanan untuk berbagai aktivitas:
  10. 10.
    Melakukan airdrop;
  11. 11.
    Otorisasi pada DEX tanpa KYC (dengan menganalisis aset);
  12. 12.
    Kemampuan untuk mewariskan dana secara anonim, dll.
  13. 13.
    Untuk digital (crypto) lepas pantai, Oracle berarti mekanisme analog:
  14. 14.
    anti-penipuan bank;
  15. 15.
    Layanan anti-phishing;
  16. 16.
    sistem analisis kinerja LLC;
  17. 17.
    Pembuatan database terpadu standar NFT dalam profil penilaian yang berbeda, dll.
Namun yang paling penting, Oracle memungkinkan Anda untuk beralih ke tahap penting lainnya - Indeks. Dan inilah alasannya.
Last modified 9mo ago